Beberapa adegan yang terasa tidak perlu dalam film Warkop DKI Reborn Part 1

Siapa yang tidak kenal warkop? legenda komedi Indonesia ini memang tidak ada matinya, film lama mereka juga masih sering diputar beberapa stasiun TV, personelnya yang terdiri dari Dono, Kasino dan Indro pun tidak habis dibabat zaman film yang semakin variatif, termasuk film Warkop DKI Reborn yang baru rilis sebulan lalu dan sudah menjadi film Indonesia terlaris sepanjang masa. Tidak heran memang karena mereka memang legenda. warkop-dki-reborn

Secara umum film ini sangat menghibur daripada film komedi buatan Falcon yang lain, tapi untuk dibandingkan dengan Warkop yang asli masihlah sangat jauh walaupun akting pemain yang menggantikan Dono, Kasino dan Indro memang patut diacungi jempol dan bisa dinobatkan Warkop Era baru.

Belum lagi adegan-adegan konyol ketika awal film yang serasa bernostalgia, mulai dari orang bawa sepeda dengan ban dileher, naik motor dengan kardus segambreng dengan nadanya yang memorable banget saya tersentuh banget, pas banget gitu, apalagi adegan konyol Dono rebutan beli tisu dilampu merah, ditusuk pantatnya pake galah karena dikira maling mangga trus kecebur, Kasino yang nahan orang di jalur busway ternyata yang numpang dimobil itu banyak orang itu sangat warkop banget, Indro yang ngibulin orang yang melawan arus dengan bisa dapat denda 100 ribu itu juga jenius banget. Yang menarik juga adalah adegan foto dengan miniatur Khong Guan baik ketika Arie Kriting dikejar-kejar atau pas Dono, Kasino dan Indro yang diuber para penjual itu point plus banget dan sangat kekinian.

Namun menurut saya ada beberapa adegan yang menurut saya tidak perlu hadir dalam Warkop DKI Reborn ini, selain sangat gak cocok dan juga terkesan mengada-ada.

Adegan Jumping Motor dan Mobil

Kalau melihat kembali adegan warkop zaman dulu memang banyak adegan-adegan konyol semacam jumping motor, mobil dan hal konyo lainnya yang berhubungan dengan kendaraan akan tetapi di film Warkop DKI Reborn ini sangat tidak realistis jumpingnya dan terkesan dipaksakan, dimana adegannya berada di bawah flyover tetapi kok ada arus yang berlawanan ? setahu saya di Jakarta gak ada jalan layang yang dibawahnya tidak dua jalur.

Belum lagi proses editing yang tidak sempurna, dimana mobil yang jumping itu kelihatan sekali sebuah animasi effect dan sangat kasar mungkin lain kali harus lebih halus sehingga gak kelihatan

Adegan Pertukaran Wajah yang tidak perlu

Ketika dua orang yang tua lagi nyari cucunya yang masih keluyuran malam-malam, terus disangka begal motor sama Kasino dan Indro dibuntutin sampe kemudian ternyata dua orang kakek dan nenek itu ketemu cucunya, motornya mau dibawa sama neneknya dan si Otong disuruh ikut sama kakeknya yang dikira Kasino sama Indro salah ngira itu begal, cukup sampai disitu sudah lucu sebenarnya, tapi kok pake harus mukanya dicabut dan dipasang lagi trus ketuker, gak perlu banget adegannya.

Adegan pembantu Pakde Selamet

Munculnya dua pembantu Pakde Selamet yang menampilkan kesensualan itu serasa tidak perlu ada, selain tidak membantu cerita juga gerrnya gak dapat dan saya gak ketawa ngeliatnya palingan hanya ingat oooh iya film warkop yang dulu memang ada yang kayak gini, gitu juga pas Nikita Mirzani dikantor CHIPS ada adegan sensualnya juga kerasa gak banget deh. Masak sekelas bos gitu adegannya dikantor, kalau bos CHIPS yang dulu memang cocok settingnya karena pacaran di taman waktu dulu sudah sangat jamak banget. sekarang? bos-bos selingkuh ya dihotel lah.

Adegan Nyanyian Kode

Ketika sampai di Bandara Kuala Lumpur, tas merah Dono ketukar ketika ngambil bagasi trus nyari-nyari sekeliling bandara dan ngelihatnya di CCTV tapi kok kenapa ketika mau ngabarin temannya, Kasino harus nyanyi lewat mic dan nyanyian kode lagi lagunya. Apalagi pas Indro dan Dono sudah nyamperin ke tempat Kasino eh malah nyanyi. gak nyambung gitu proses adegan ketukarnya udah bener eh tapi eksekusinya kok maksa banget ada nyanyiannya, kan mic nya bisa dipinjam kok gak ngomong langsung aja.

Beneran komedi sih memang, tapi ini kan menampilkan adegan-adegan konyolnya Dono, Kasino dan Indro dimasa lalu kenapa harus diisi adegan yang tidak perlu gitu. Agak kecewa aja dan terasa menganggu

Mudah-mudahan di part 2 nya gak mengecewakan, dan saya juga menyadari agak susah menggabungkan beberapa film Warkop DKI dalam hanya dua part saja, karena prediksi saya film ini akan jadi franchise yang akan terus menerus hadir setiap tahun dengan cerita yang berbeda akan tetapi untuk Warkop DKI Reborn itu hanya mendaur ulang banyak adegan dan celetukan Warkop zaman dulu sebagai perkenalan.

Selamat datang kembali dan sukses terus Warkop DKI, saya tunggu ceritanya yang paling gila.

Iklan


Kategori:film

Tag:, , , , , , , ,

1 reply

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: